Wednesday, August 06, 2008

Ketika Artis menjadi Politisi

Panggung politik sekarang semakin ramai apalagi sekarang banyak artis yang menjadi kader politik ada pula yang dicalonkan oleh partai politik dan ada pula yang independen seperti Primus Yustisio. Soal buta politik tak menjadikan masalah. Semua bisa dipelajari akibatnya sekarang banyak sekali artis muncul sebagai wakil bupati bahkan mencalonkan diri menjadi bupati bahkan maju menjadi calon legislatif. Mungkin jabatan seperti itu enak kali ya???

Apakah ini hanya latah aja??? Mereka berlomba-lomba untuk duduk di kursi legislatif atau menjadi calon-calon pemimpin daerah. Seperti artis Primus Yustisio akan maju menjadi Bupati Subang bersama pasangannya Agus Nurani. Sejumlah artis lain seperti Dewi Yull (calon Wakil Bupati Cirebon), Syaiful Jamil (calon Wakil Walikota Serang), Ayu Soraya (calon Wakil Walikota Tegal), Dicky Candra (calon Wakil Bupati Garut), dan Helmi Yahya (calon Wakil Gubernur Sumsel).

Sementara itu ada pula artis yang mencoba peruntungan nasib sebagai calon wakil rakyat seperti Rieke Diah Pitaloka (presenter Good Morning), Eddo Kondologit, Sony Tulung, dan Miing yang dicalonkan oleh PDIP, sedangkan PAN mencalonkan Wulan Guritno, Marini Zumarnis, Iyet Bustami, Raslina Rasyidin, Wanda Hamidah, Donna Harun, Astrid Darmawan, Yati Oktavia, Eko Patrio, Ikang Fawzi, Primus Yustisio, Derry Drajat, Adrian Maulana, Tito Sumarsono, Eka Sapta, Lucky Artadipradja, dan Pangky Suwito dan masih banyak lagi partai yang menempatkan figur artis menjadi calon wakil daerah. Tetapi mereka juga banyak yang cuma bermodal popularitas sebagai selebriti yang tidak banyak memiliki kapasitas bahkan kredibilitas atau hanya digunakan sebagai vote getter (pendulang suara).

Nah... Bagaimana menurut teman-teman apabila artis mencalonkan diri sebagai wakil daerah bahkan mencalonkan diri menjadi calon legislatif yang hanya bermodalkan popularitas saja?? SETUJU ATAU TIDAK??? Hihihihi...ihikhik ini hanya unek-unekku ketika aku nonton tivi yang isinya berita artis ramai-ramai jadi politisi. Kalo ada kesalahan mohon dimaafkan agree6

84 comments:

  1. pertamaxx eh pertamax ga ya *clingak clinguk*
    nah emang simbiosis mutualisme kali ya.. partai politik butuh artis buat dongkrak suara.. tau sendiri lah pola pikir pemilih indonesia, gak liat program tapi liat orangnya hihihi, dan artis gitu lohhh siapa yang ga kenal. kalo dari sisi artisnya benernya kalo ga mampu modal nama artis doang jangan dong ikutan jadi wakil rakyat kesian tuh rakyat

    ReplyDelete
  2. memang sekarang banyak dan setiap hari muncul headline artist jadi politisi pejabat pemerintah. Setuju atau tidak, saya ragu... (meragukan)

    Yg atas selamat Anda dapat pertamaxxx.. saya premium aja deh... :D :D :D

    ReplyDelete
  3. hm... mungkin mereka beranggapan "Dunia ini panggung sandiwara", jadi mereka semakin yakin semuanya ada skenarionya.....bla..bla..bla....

    ReplyDelete
  4. Wagub Jabar Dede Yusuf, Calon Bupati Subang Primus..... :D

    ReplyDelete
  5. partai butuh artis buat dapetin suara..... artis butuh partai buat balikin popularitas yang mulai meredup, itung2 jaga2 kalo gak laku jadi artis lg

    ReplyDelete
  6. bicara politik ga ada habis-habisnya, bisa atau tdk kembali lagi ke tujuan semula, yg jelas sinerginya kelihatan semuanya sama-sama untung..artis butuh partai n partai butuh artis..

    ReplyDelete
  7. iya betul
    menurutku sah2 aja kalo emang mereka memiliki kemampuan, ga sekedar aji mumpung. tapi aku berharapnya sih, masyarakat udah cukup bijak memilih mana yang baik.
    eh, buat yg pengen jd politisi ngetop, boleh lo jadi artis dulu hihihi

    ReplyDelete
  8. semuanya UUP (ujung-unjungnya popularitas).. kepentingan rakyat? ntar dulu deeh..

    ReplyDelete
  9. wah semua cm cari tenar aja...bukan dr hati nurani tp untuk....artis mn ada yg sekolah tinggi2...smua dah diatur....merka kan cuma jd robot yg atur2 sana-sini dr belakang

    ReplyDelete
  10. kalo bicara hak, yah siapa yg bisa ngelarang, yg di sayangkan pemilih kita belum sebijak seperti yg di yg di harapkan kayaknya. sering dengar wawancara tv dgn masyarakat awam menjelang pemilu, mrk bilang tdk kenal dengan dengan calonnya dan asal milih saja. kalaupun kenal sebatas lewat iklan di tv saja.. mudah2an yg sy katakan ini keliru... mungkinkah??

    ReplyDelete
  11. Mudah - mudahan gak jadi buntut . Politik panggung sandiwara dengan ditambah aktor dan aktris yang handal ? belum keliatan hasilnya . Semoga kita damai dan sejahtera aja deh.

    ReplyDelete
  12. Betul tuh kata embak indah, mereka kan cuma jd robot aja yg diatur2 sana-sini dr belakang. artinya...Artis itu bisa apa sih, bisa akting doank kan, itu aja masih digertak ama sutradra gara2 aktingnya ga sesuai(hai...Cutttt...)
    Kalau negara ini pemimpinnya dari kalangan intertaiment, mau dibawa kemana bangsa dan rakyat kita.... coba tengok, tayangan mereka aja ga mutu... Apa kata dunia...
    Mungkin penghasilan dari main film masih kurang... ceperan jadi pemerintah gede loh. ada wakil rakyat yang sebelum 2004 seorang pengangguran atau kerja serabutan, rumah masih ngontrak, namun begitu duduk di lembaga negara, walau di tingkat kabupaten sekali pun, tak sampai dua tahun sudah punya rumah bagus, kendaraan pribadi, dan sederet gadget mahal yang dia sendiri tidak tahu cara menggunakannya. hehehe... Bisa jadi pergeseran makna DPR menjadi Departemen Pengumpulan Rupiah.

    ReplyDelete
  13. yach...agak aneh juga sih,kok kayaknya latah ya..tp aku nggakmau suudzon deh pd mereka asal mereka mampu, bertanggungjawab dan berpihak pada rakyat kecil sih gak pa pa...
    Tapi harus hati2 jg, kemarin ada berita cabup dari ponorogo masuk rumah sakit jiwa karena gak lolos dlm pilkada,ditinggal istrinya lagi plus kasus penipuan BG dan cek kosong 3M...malah nekat mau bunuh diri lagi...

    ReplyDelete
  14. yah...., semoga aja mereka mampu memegang amanah itu, kiranya mereka terpilih ntar....

    ReplyDelete
  15. yang penting mereka mampu dan bisa adil kepada rakyat aja deh

    ReplyDelete
  16. Tidak ada yang bisa diharapkan *kaya' nya* kalo banyak artis berpolitik atau masuk partai ...
    hanya untuk sebuah kepentingan sesaat saja *sebagian besar* ...
    mungkin hanya satu dua orang artis saja mungkin yang mempunyai tujuan yang mulia menyampaikan suara rakyat ...

    Posting yang bagus ...Thank You

    ReplyDelete
  17. Politik??? wah aku gak suka baca politik, lebih suka baca resep aja jeng...maklum deh gak jauh dr dapur soalnya.:))

    ReplyDelete
  18. kalo artis jadi politisi... ya udah biarin aja lah.. ntar juga bosen sendiri..

    :D

    ReplyDelete
  19. yah gak masalah seee mbak selama emang memenuhi kualifikasi, bener2 bisa mengemban amanah & tanggung jawab, doain aja deh semoga bisa melakukan yg bener2 terbaik, amiiin:)

    ReplyDelete
  20. paling2 cari duit tambahan....soalnya artis pribumi uda gak beken lagi banyak saingan sama artis blasteran tuch

    ReplyDelete
  21. ya jadi anggota dpr sih ok aja asal tidak hanya datang, duduk, duit dan ngerti harus ngapain sih ga masalah...tapi kalo jadi eksekutif seperti wakil bupati dan wakil walikota, apa bukan hanya karena banyak duit tapi ga punya tujuan yang jelas. lihat aja semuanya wakil..bukan bupati atau walikota

    ReplyDelete
  22. wah bagaimana indonesia mau maju,,kalo pemimpinnya saja sekarang ini tidak didasarkan kepada kemampuan,tp hanya popularitas saja tanpa adanya kemampuan..wah ga tau lg dech

    ReplyDelete
  23. emmm..gak heran tuh artis kan selalu pengen ngetop disegala bidang dan selalu ambisius....semuanya diembat...tapi ga' semua artis gitu ding hehehhee...*thatut diprotes*

    ReplyDelete
  24. ya namanya juga manusia,ngga pernah bisa merasa puas dengan apa yang sudah diperoleh,selalu ingin mendapatkan yang lebih....but semuanya dikembalikan lagi pada kesadaran masing" dan bisa mengukur kemampuan diri...eh ngomong" aku dulu pernah jadi Ketua RT lho,termuda lagi (umur 25 tahun...nyombong dikit daripada minder...he..he..)tapi karena merasa terlalu muda and "belum byk pengalaman" ya mengundurkan diri aja setelah menjabat 1 periode (5 tahun).

    ReplyDelete
  25. Kalau aku artisnya, aku tolak tawarannya. Selagi nggak tahu apa itu dunia politik. Kasian baget tuh ama yang laen. Yang juga pengen ama jabatan itu.. Termasuk aku :)

    ReplyDelete
  26. lagi mode, biarin ajha ! Kalau memang mampu ya monggo, tapi kalau nggak mampu ya monggo lengser, kalau nggak mau lengser juga ya monggo kita demo rame2 supaya lengser ! Gitu ajha koq repot he he he .....

    ReplyDelete
  27. Mungkin aja buat menghibur para rakyatnya...
    seperti mereka menghibur kita di TV...

    N mungkin aja kalo mereka jadi Pejabat mau bagi-bagi tv.. wkwkwk (koq ga' nyambung ya?...)

    ReplyDelete
  28. hihiii.. kaya yg aku tulis di blogku soal 'sesuatu yg baru'..
    kalo nonton berita ttg ini, pasti sambil kaya smilies di shoutbox : geleng2, mengernyitkan alis n mungkin sedikit mengeluarkan air mata..

    ReplyDelete
  29. kalo menurut aku...

    sebenarnya sah2 saja..

    saya yakin mereka maju karena mereka mampu

    yang perlu kita lakukan adalah melihat, mendengar, lalu kritisi

    ReplyDelete
  30. Kalo cuma mengandalkan popularitas sih gak setuju banget.. kl memang kebetulan populer,.. asalkan mengerti politik why not..? karena politik bukan ajang untuk coba2.. politik menyangkut harkat hidup orang banyak..

    ReplyDelete
  31. Klo artisnya jago, kenapa engak, memang popularitas itu salah satu cara menaikkan ratingnya, klo kata orang udah rejekinya deh...
    Asal jangan artis yg cuman bisa jual tampang aja

    ReplyDelete
  32. abis politisi yang asli byk yaang korupsi sehh...kali aja klo artis jd politisi ngga akan korupsi secara dia dah kaya raya...mdh2an aja....harapan smua orang pasti sprti itu...nah klo setuju gak setuju...klo si artis punya kemampuan sprti helmi yahya...knapa ngga? klo primus aku msh agak meragukan, secra dia lgsung jadi calon bupati bukan wakilnya....wiksss...kira2 mampu apa ngga ya? soale kita kan ngga pernah melihat dia terjun ke dunia politik sebelumnya...tp mudah2an aja dia bisa memikul amanah yang ada dipundaknya....

    ReplyDelete
  33. sangat membuktikan bahwa Politik masih menjadi ajang cari duit yang gampang bahkan untuk kalangan artis sekalipun, saya yakin sebagian dari mereka berpendapat lebih mudah nyari duit dari politik daripada nyari job keartisan mereka, tapi kali juga ini trend baru, politisi jadi bintang pilem dan bintang pilem jadi politisi weleh2.....

    ReplyDelete
  34. Aku kira sah-sah aja Mba klo para artis coba nyalonin, cuma tolong untuk para artis tersebut harus punya kriteria minimum sbg berikut :
    Amanah, jujur, capabilitas pada bidangnya (skill diperlukan) jangan sampai karena artis tanpa skill pun bisa jad pejabat, karena Qt harus menyerahkan urusan itu pada ahlinya, bukan begitu Mba, Ciye.. Sok Komentator :)

    ReplyDelete
  35. tergantung artisnya sih.. kalo punya potensi kenapa tidak.. seperti salah satu artis holywod Arnold Schwarzenegger dia berhasil mjdi gubernur California bukan hanya karena dia artis terkenal tapi karena dia memang punya skil dan kemampuan di bidang politik.. tapi kalo di indonesia kayaknya para artis hanya di jadikan untuk mendongkrak suara di pemilu..

    ReplyDelete
  36. Mudah-mudahn sih ngga kaya sinetron kita yang hanya ikut-ikutan aja. LAgi booming cerita tenatng ini yang lain ikut-ikutan bikin cerita tenatng ini. Mudah-mudahan mereka ikut karena memang merasa mampu untuk itu, seperti bang rano karno atau dede yusuf, yang memang berkualitas dan layak terjun ke dunia pemerintahan

    ReplyDelete
  37. sah-sah saja....>>>> siapapun boleh
    tapi harusnya pada bisa ngaca diri (=artis). punya kemampuan nggak ???
    soalnya nantinya yang diurus adalah rakyat...
    fakta: ada beberapa artis yang memang oke.... tapi kebanyakan... ke laut aja deh !!!!

    ReplyDelete
  38. Menurutku sich, masyarakat memilih artis karena ingin perubahan, tanpa tahu perubahan apa yang akan terjadi. Semoga kedepan, kita memilih pemimpin jangan seperti memilih kucing (garong) dalam karung. di luar berpenampilan alimm, gak taunyaaaaaaaa...

    Dan satu lagi...menghormati perempuan dan anti poligami.., menurut mbak Lyla..., setuju dengan poligami....???

    ReplyDelete
  39. maju karena poularitas saja, saya ragu ma kemampuannya, apalagi utk membela rakyat.mumpung lagi trennya kali artis jadi poli-tikus

    ReplyDelete
  40. selama memenuhi syarat, boleh saja. persyaratan jadi pemimpin di indonesia kan tidak harus berpengalaman.
    jadi capres saja yang penting bisa baca tulis.
    indonesia tidak akan pernah maju kalau hanya mengandalkan pemimpin. semua rakyat harus bergerak membangun, tanpa harus mengandalkan, bahkan menyalahkan pemerintah (pemimpin).
    di kota saya aja, tukang beca mencalonkan jadi bupati bisa, masa artis ga boleh?

    ReplyDelete
  41. Tidak setuju!!!! bisa hancur daerahnya..

    ngebayangin andai saja Dewi persik nyalon jadi wakil walikota gmn ya???? untung si dewi blom mikir kesana hehehehehehehhehehehe

    ReplyDelete
  42. Tapi itu bener2 mereka bukan ya? Maaf nih lho, kan banyak orang2 yg udah lumayan berumur ngga ngerti internet (sekali lagi maaf)

    ReplyDelete
  43. ini fenomena yg terjadi di negri kita..kadang popularitas publik figure mengalahkan segalanya..cantik n ganteng jadi modal utama ilmu tata negara modal kesekian yg penting jadi orang nomor satu dulu..hidup demokrasi !!

    ReplyDelete
  44. Artis jadi politisi ?
    Kalo mo jadi artis, jadi artis ajaaahhh...!!!
    Ntar klo pas lagi tugas, khawatirnya malah banyak alasan; mo syuting lah...
    mo apalah...
    Trus, Indonesia mo dibawa kenama neh..???
    Negara dah mo amburadul, mo nambah-nambah masalah???
    Ga Setuju pokoknya!!!

    ReplyDelete
  45. setuju ato gak? mending kita liat aja dulu.. toh sapa tau mereka lebih "wahhh" dari politikus sebelum2nya?

    ReplyDelete
  46. Kalau dibenturkan dengan hak mereka sebagai warga negara, kita tak bisa berbuat apa2. Karena artis, pengusaha, ataupun masyarakat biasa memiliki hak politik yang sama.

    Pertanyaannya, benarkah terjunnya mereka ke dunia politik adalah murni sebuah keterpanggilan untuk memperbaiki kondisi bangsa dan negara ini? Apakah mereka memiliki kemampuan untuk menjadi negarawan?

    Bukan menjadi politisi!

    Secara awam, keberadaan artis sebagai calon pemimpin (diharapkan) mampu mendongkrak perolehan suara untuk "memenangkan" perhelatan pesta demokrasi. Tapi apakah tujuan akhir dari Pemilu itu hanyalah untuk mengejar kemenangan? Kalau tujuan itu yg masih dipegang, berarti mereka orang2 PAYAH!

    Layak dan tidaknya, entah..!! Itu relatif..

    ReplyDelete
  47. @ Bagus Pras wahhh... aku gak setuju poligami. Bakalan sakit hati euy....

    ReplyDelete
  48. Gimana ya jeng? Saya pikir wakil rakyat adalah bebas siapa saja boleh mengajukan.

    Asal jelas saja "perspektif" nya. Uang atau Rakyat?

    Kalo artis itu kan, kalo ga salah perspektifnya sebagian besar adalah?..........

    ReplyDelete
  49. Nggak papa sih artis jadi politisi, asal dia punya kemampuan, jangan karena mentang2 namanya sudah tenar aja, tapi otaknya kosong.

    ReplyDelete
  50. Wah yang penting kualitas.Mau artis cilik, lawak atau horor jika punya kualitas kenapa tidak?.
    Rakyat yang akhirnya menilai.
    Vox Populi Vox Dei..
    warm regards,...

    ReplyDelete
  51. aji mumpung aja ni sptnya, cara lain cari duit gampang plus kekuasaan :P

    ReplyDelete
  52. Tidaaakk..!!

    Mau jadi apa daerah yang dipimpinnya nanti?
    Kepemimpinan bukan ajang coba-coba
    Kepemimpinan bukan ajang pamer/cari popularitas

    Kalo cuman 'ngerasa' bisa tapi ga ada dasar berorganisasi dan kepemimpinan ga usah deh nyalonin jadi pemimpin. Ntar ga bisa nanganin malah malu2in diri sendiri...

    Jadi pemimpin ga segampang jadi artis...

    ReplyDelete
  53. komentaer lagi ah...kalo lihat perkembangan sih rata-rata mereka ngekor yang sudah berhasil kaya rano karno dan dede yusuf....

    ReplyDelete
  54. Kalau saya sih kembali ke rakyatnya mba, apakah artis-artis itu bisa mewakili suara mereka atau hanya sekadar penarik massa ( fans) dari artis tersebut, umumnya artis2 tesebut mencalonkan dirinya sebagai pejabat di daerah kelahirannya JELAS INI sebagai vote getteer (pendulang suara) bagi yang menggandeng artis tersebut, mereka (Artis-red) mumpung ada kesempatan why not? toh di dunia hiburan pasti ada surutnya di ganti dgn artis pendatang2 baru, sehingga meraka berpindah ke ladang politik yang nota bene bisa menjadi ladang duit baru lagi. Yang Jelas Saya Tidak SETUJU!!!!

    ReplyDelete
  55. ono-ono wæ,wes ndak laku po mereka ? emang dg memanfaatkan nama besar bs kepilih jd politikus :D.. coba itu kalo aja tante Venna Melinda jadi caleg apa rakyatnya juga harus ikut-2an ngesalsa model dia yg ngumbar udelnya kesana kemari.. aduh tante ngaca dwong...
    ops sory :D

    ReplyDelete
  56. ya udah lah, wong artis juga duitnya dah banyak,..nanti ya kalo dah berkusa lupa ama daratan,..korupsi lagi deh,...kalo menurut aku artis ya artis, politikus ya politkus,..jangan di canpur aduk,...heheehe

    ReplyDelete
  57. sah sah saja kalo itu. sebelum heboh nya kan udah ada duluan artis jadi politikus. H. Qomar.tapi belia memang benar2 berpolitik.

    beda kalo artis sekarang. popularitas lah yang menjadikan mereka berani maju.ditambah muak nya rakyat dengan para elite politik yang di partai.

    jadi gak heran deh kalo artis masuk dunia pemerintahan. nah hilang nya itu semua akan keliatan dari cara dan ilmu nya sebagai pemimpin sejati atau dia cuma main sinetron di pemerintahan .

    tapi waktu nya lama kok. tapi nya lagi.kalo gak beres dan terjadi amburadul. terima lah makian dan cacian rakyat.


    RAKYAT INDONESIA TIDAK BODOH.

    ReplyDelete
  58. dan yang paling terakhir adalah.semua para artis yang mencalonkan di dunia politik. semua nya adalah wakil wakil nya.bukan bintang utama nya.


    sebab keras nya dunia politik belum mampu mereka jalani.ingat.politik itu suhu nya panas nya luar biasa.
    popularitas nilai nya mahal.


    coba buat duet pasangan artis.
    kita bilang lah calon walikota dan wakil nya sama2 dari artis. gak bakalan menang.

    ini bukan sinetron coy.ini amanah umat.

    ReplyDelete
  59. Kalo menurutku, mereka hanya dijadikan sebagai sarana agar partai yang bersangkutan memiliki banyak partisipan. Tapi asalkan si artis tersebut mampu, yaaa.. bolehlah di coba. Kita lihat saja nanti hasilnya.

    ReplyDelete
  60. ------------------------------------
    Tetapi mereka juga banyak yang cuma bermodal popularitas sebagai selebriti yang tidak banyak memiliki kapasitas bahkan kredibilitas atau hanya digunakan sebagai vote getter (pendulang suara).
    ------------------------------------
    Pendapat Jovie gimana yah?? mungkin pernyataan Mbak Lyla bener tapi gak semuanya gitu kok...

    soalnya Mbak Marissa Haque juga artis, dan jadi politisi, tapi gak memaka popularitasnya kok, dan banyak artis lain yang gak memakai popularitas "artis" untuk menjadi politisi....

    jadi, semua itu tergantung cara pandang kita aja, mereka juga manusia, mungkin jenuh di dunia hiburan dan ingin mencoba hal2 baru..

    yang perlu dipertanyakan, apabila seorang artis tersebut hanya ikut2an aja...jadi gak tahu apa2 soal politik...kenapa dijadikan icon?? atau bisa juga "mereka dijadikan icon" karena mereka emang hebat, cuma kita aja yang terlalu memandang negatif...

    duh, mana sih yang bener....

    yang jelas..menurut Jovie, semua tergantung cara pandang kita aja...Ibaratnya "semua orang di dunia itu cakep tergantung dari penilaian kita aja yang pasti berbeda"

    udah akh...makin banyak nuls malah makin gak nyambung deh Jovie..hehe

    ReplyDelete
  61. kalau artis jadi politisi karirnya malah meredup. misalnya saja rano karno atau dede yusuf. nah mereka sudah ngga pernah maen sinetron lagi kan ?

    kalau politisi jadi artis malah cepet terkenal. misalnya al amin nasution... :p

    ReplyDelete
  62. Mudah2an bukan cuman sekedar "latah". Sejenak kelihatanya seperti trend. Karena yang diharapkan dari masyarakat bukan popularitas keartisannya tapi lebih dari itu, dedikasi dan loyalitas yang tinggi untuk suatu pembaharuan yang lebih baik.
    Kita doakan saja semoga Jiwa kepemimpinan yang berdasarkan Takut akan Yang Kuasa yang jadi patokan mereka para calon.

    ReplyDelete
  63. kalo saya sih setuju aza selama si artis itu mampu untuk menjadi wakil rakyat, tapi kalo soal Eko Patrio saya sendiri kurang yakin, soalnya orangnya lucu sih..!

    ReplyDelete
  64. yah mungkin karena pemilu bentar lagi..jadi partai politik pada nyari orang popular dan jadi idola ya kaya artis..tp klo punya kapasitas utk bs memimpin knp ga..??tp emang dasar politik yah..paling juga akal2an parpol doang buat naruh kadernya di posisi2 strategis dulu..supaya bs menang di pemilu..ck..ck..ck..klo udah ngomong politik pst ga beres deh..pst lbh mentingin kelompok..ada ga yah parpol yg memang benar2 memikirkan dan concern utk kemajuan serta kesejahteraan rakyat Indonesia..?? kayanya ga ada dehhh..mending ke laut aja..cape dehhhh!!! #:-s

    ReplyDelete
  65. wahhhh saya juga mau kok kk jadi politisi :D

    ReplyDelete
  66. artis emang pada latah nih..

    klo yang modal tampang doank mending ga usah ikutan deh,, daripada ntar klo dah jd wakil rakyat cuma dateng.. duduk.. diam.. duit..

    ReplyDelete
  67. yahhhh keduluan lagi, baru bisa bw lagi nih... :)
    kalo artis jadi politisi ? aji mumpung apa gimana ya...
    kalo niatnya bener2 mau membangun Indonesia sih oke, tapi kalo mau membangun kekayaan pribadi waahhh nda mau dukung ahhhh :D

    ReplyDelete
  68. nomor urut 71..
    negeri ini g akan bs berubah kalo kita masih percaya politik parlementariat.

    ReplyDelete
  69. namanya juga artis...
    mo manfaatin ketenarannya untuk menggalang dukungan..
    kalo memang punya kemampuan yang mumpini ya gpp..

    ReplyDelete
  70. lho kok cuma dua mbak...?perasaan banyak komennya...?

    ReplyDelete
  71. Kalo menurutku mereka tetap harus punya pengalaman dalam berpolitik tau bahkan memimpin suatu daerah, ga cuma bermodal popularitas. Bisa2 benar2 dunia nyata dijadikan panggung sandiwara kekekeke

    ReplyDelete
  72. aku ga pusingin ah urus hidup sendiri aja udah repot :D

    ReplyDelete
  73. yang jelas saya gak mau pilih saiful jamil hehehehhehehe

    ReplyDelete
  74. Wah.... udah telat ya kasih komentar,
    nggak apa2 deh yang penting komentar dulu.
    mau komentar apa ya.
    Artis mau jadi politisi?
    Saya kira sah2 aja, seperti blogger yang menjadi artis kan boleh juga.contohnya ya saya.hehehehe

    ReplyDelete
  75. hmmm....Lyl...berderet deret komentnya nihhhh...

    artis jadi politisi???
    kalo mampu sih oke...
    tapi beberapa nama yang ditarik partai tu..ampyunnn deh....

    gak banget lagiiiii........

    maunya sih..pada tau diri aja deh dengan kapabilitas masing masing...toh untuk kemaslahatan rakyat....

    ReplyDelete
  76. ikutan comment nich mba.... boleh kan? pasti boleh lah....

    artis ikut ke parpol sah aja.... tapi ya harus belajar dulu jangan langsung jadi pemimpin( pempin kota, kabupatan atau propinsi).... untuk menjadi seorang pengajar (dosen, guru) berawal dari TK,SD,SM,SMA, kuliah... butuh proses yang panjang untuk belajarnya... kalo instan saya jelas tidak setuju dengan modal popularitas.... karena mengatur wilayah/propinsi/negara itu butuh managemen yang cerdas dan real bukan seperti skenarion sinetron.....

    kalo boleh nasehat sama para sederetan artis yang di calonkan untuk menjadi wakil2 rakyat... jangan langsung berfikir iya... coba berfikir secara rasional... karena negara ini bukan untuk ujicoba pemimpin yang belum berpengalaman

    itu aja dulu kali ya... dah banyak banget commentnya

    ReplyDelete
  77. halah malah nggosip ik =))
    aku yo melu2 sisan :(

    nggak mau komentar kalo yang ini, jadi tanggung jawab masing2 pribadi aja

    yang jelas aku nggak mau nyoblos kalo pas lagi pemilihan
    mau pemilihan ketua kelas, ketua rt, walikota, gubernur, presiden
    tak coblosi kabeh =))

    ReplyDelete
  78. numpang nimbrung nih mbak,,
    duh artis jd pejabat makin gila negeri nih,,

    pejabat bisa akting dpan publik
    pa lgi artis yg emg krjaannya akting ,,
    mkin bnyak pmbohong n pndusta n
    smua jdi panggung sndi wara..

    kita numpang nonton ja mbak,,hhihi..

    ReplyDelete
  79. wuihh..buanyakk amat yg komen di sini..hi..hi..kalo mike sih stuju aja kalo mereka mencalonkan diri..kalo memang berkompeten okelah...

    ReplyDelete
  80. Betul... kalo emang berkompeten oke lah.. artis juga ga boleh kita diskriminasikan...

    ReplyDelete
  81. Saya gak setuju kalo cuma ngandalkan popularitas saja. Tapi kalau capable ya gak masalah

    ReplyDelete